Daerah

Komunitas Sahabat Alam NTT Gelar Diskusi Virtual Menanggapi Wacana Permintaan Kritik Dan Revisi UU ITE

Komunitas Sahabat Alam NTT Gelar Diskusi Virtual Menanggapi Wacana Permintaan Kritik Dan Revisi UU ITE

KUPANG-JARRAKPOSKUPANG.COM-
Komunitas Sahabat Alam – WALHI NTT, kembali menghelat diskusi virtual via Zoom Cloud Meeting dengan Tema “Pembungkaman Suara Rakyat di Ruang Demokrasi.”

Diskusi dilakukan Jumat (19/02/2021) dengan menghadirkan 6 orang narasumber yang pertama Divisi SDA WALHI NTT, Yuvensius S. Nonga, SH.MH. Ketua bidang Kaderisasi GMNI Cab. Waingapu, Ferdy Lukas, Formatur/ Ketua Umum HMI Cab. Kupang, Ibnu Hj. M. Kahrudin Tokan, Ketua LMND Eksekutif Kota Kupang, Umbu Tamu Praing. Ketua GMKI Cab.Kupang, Eduard Nautu, Presidium Gerakan Kemasyarakatan PMKRI Cab. Kupang , Rino Sola. Diskusi Virtual ini berlangsung selama tiga jam yang dipandu langsung oleh Sekretaris Sahabat Alam NTT, Vivin da Silva.

Yuvensius S. Nonga dari WALHI NTT dalam penyampaian materinya, mengatakan bahwa sistem penegakan hukum tidak terlepas dari tiga unsur penting sebagai subsistem yaitu Budaya Hukum, struktur hukum yang terkait dengan aparat penegak hukumnya, Substansi hukum dalam hal ini perundang-undangan.

Maka meskipun Presiden mendorong revisi UU ITE seperti pernyataannya beberapa waktu terakhir ini, sebaik-baiknya substansi hukum maka tetap menjadi buruk jika dijalankan oleh struktur hukum yang buruk. Maka sebaiknya wacana itu terus dikawal supaya ada tindakan nyata yang menjadi pertimbangan serius bagi pemerintah supaya masyarakat lebih aktif memberikan kritik.

Di NTT sendiri masih terjadi pembungkaman kebebasan berpendapat dan berekspresi, yang ditunjukkan oleh riset WALHI NTT dalam Tuak Lontar tahun 2020 bahwa ada 18 orang masyarakat dan aktivis yang dikriminalisasi serta lobby-lobby investor untuk mendapatkan tanah masyarakat. “Ini menjadi pertimbangan yang serius bagi pemerintah untuk lebih jeli melihat persoalan yang terjadi dan sebagai masyarakat, aktivis maupun mahasiswa mari bersama melakukan pendidikan atau pemahaman publik untuk lebih waspada terhadap pembungkaman secara halus berupa pembodohan masyarakat di ruang publik”, tambah Yuvens.

Selanjutnya dari GMNI Cab. Waingapu Jefri Lukas, menyampaikan bahwa hal menarik yang perlu didiskusikan adalah bagaimana NTT khususnya Sumba menjadi daerah dengan banyak bentuk pembungkaman publik. Hal ini disebabkan oleh Sumba dengan Sabana, pariwisata dan kekayaan alam lainnya itu menjadi incaran banyak investor. Dengan negosiasi yang dilakukan dengan masyrakat dalam bentuk lobby pemerintah kemudian mengizinkan aktivitas investor di daerah Sumba. Kehadiran investor ini merugikan masyarakat, di mana masyarakat mulai kehilangan ruang hidupnya, Pantai yang diprivatisasi maupun tanah suku masyarakat adat tempat dihelatnya ritual-ritual adat yang digusur.

Namun setelah masyarakat angkat bicara untuk menyampaikan pendapat terkadang konflik ini hilang begitu saja. Bahkan ada aktivis yang dikriminalisasi dan dipenjarakan dengan pasal dalam UU ITE. Karena cuitan-cuitan protes di Facebook. “Sejauh ini kami dari GMNI waingapu sudah melakukan berbagai advokasi bersama masyarakat memperjuangkan hak masyarakat untuk mendapatkan kembali ruang hidupnya, salah satunya privatisasi pantai yang beberapa waktu lalu pernah dibatalkan.” Ungkap Jefri.

Narasumber berikutnya yang mewakili HMI Cab. Kupang, Ibnu Hj. M. Kahrudin Tokan dalam materinya menyoroti wacana-wacana kontemporer yang belum diselesaikan di tengah situasi kebangsaan saat ini yakni kasus HAM terkait pembatasan kebebasan berekspresi dan berpendapat seperti kasus Munir dan Marsinah. Ibnu menghubungkan Teori Lawrence M Friedmann dengan realitas keindonesiaan hari ini.

Baca Juga :  Kasdim 1604/Kupang Mengecek Bantuan Alat Kesehatan Dari Etnis Tionghoa Kupang

Di mana yang pertama untuk penempatan struktur hukum di mana negara menghadirkan stigma yang membuat adanya kesenjangan berupa konflik horizontal maupun vertikal antar negara dengan masyarakat maupun stakeholder dengan masyarakat kalangan bawah. Contohnya yang terjadi pada kasus Besipae maupun ketidakjelasan status kewarganegaraan masyarakat pulau Kera.

Kedua, substansi hukum di mana segala hal secara legitimasi sudah diatur namun dalam praktek masih banyak pelanggaran yang dilakukan aparat penegak hukum dengan intimidasi dari korporasi maupun pemerintah. Sehingga kebebasan berpendapat dan kepetingan itu terus dibenturkan.

Ketiga, terkait kultur hukum di mana rendahnya pemahaman masyarakat terhadap hak menyampaikan pendapat di muka umum membuat cipayung maupun aktivis kemanusiaan dalam mengadvokasi masalah harus sampai ke akar rumput demi membangun kesadara kolektif untuk masyarakat maupun pemerintah dan penegak hukum. “Kedok pembungkaman demokrasi hari ini sudah naik tingkatan levelnya, tidak lagi berupa intimidasi lewat medsos, telepon, psikis dan fisik tapi berbasis isu pandemi seperti swab untuk membungkam pergerakan kemanusiaan sehingga ini harus terus menjadi wacana yang dibangun oleh cipayung maupun aktivis kemanusiaan lain untuk terus membuka pemahaman publik ”, jelas Ibnu.

Selanjutnya dari LMND Eksekutif Kota Kupang, Umbu Tamu Praing menyampaikan tanggapannya terkait demokrasi Indonesia yang semakin mengalami degradasi dari bentuk aslinya. Di mana pembungkaman ruang demokrasi yang terjadi di bangsa indonesia merujuk dari indeks demokrasi sangat menurun dari tahun ke tahun. Demokrasi hari ini berubah bentuk menjadi liberal dengan corak kapitalistik, di mana pasrtisipasi masyarakat hanya dilibatkan ketika pemilu.

Yang menjadi persoalan adalah wujud nyata demokrasi makin dipersempit, masyarakat hanya dilibatkan dalam demokrasi politik dalam hal ini pemilu yang dihelat lima tahun sekali, sedangkan masyarakat tidak dilibatkan dalam demokrasi ekonomi. Bentuk demokrasi yang hari ini cacat itu diakibatkan oleh pembungkaman masyarakat di mana tidak melibatkan partisipasi/ suara masyarakat terkait penentuan arah kebijkan bangsa dalam berbagai bidang.

“Tidak ada lagi demokrasi di mana mementingkan musyawarah untuk mufakat, kepentingan bersama itu kemudian terpinggirkan karena kepentingan birokrat/elite utk mengakumulasi modalnya dlm sistem kapitalisme. Dengan begitu harapannya kita tetap melestarikan nilai demokrasi yang sesungguhnya dengan membangun pemahaman di masyarakat melalui konsolidasi”, pungkas Umbu.

Narasumber berikutnya dari GMKI Cab.Kupang, Eduard Nautu menyampaikan beberapa poin, yang pertama bahwa demokrasi kita hari ini mengalami penurunan yang sangat signifikan dan harusnya kita membangun sebuah kesadaran bersama bahwa kebebasan berpendapat di muka umum itu dijamin oleh konstitusi. Kedua, ada upaya dri Negara utk membangun suatu ketakutan massa dgn menciptakan UU ITE di masa kepemimpinan SBY sepuluh tahun setelah reformasi, yang seolah menunjukkan bahwa prinsip negara kuat adalah ketika kita tdk boleh memberi kritik pada negara.

Dari beberapa kasus yang terjadi seperti kasus Intan Jaya, penembakan terhadap anggota FPI dan penahanan terhadap kawan-kawan aktivis membuktikan bagiamana kemudian nyawa kita tidak ada harganya apabila aktivitas kita menganggu stabilitas umum dan keamanan negara. Negara bisa saja mengambil nyawa kita dan publik juga digiring untuk membenarkan ini. “Kita tidak boleh saling curiga, dan tidak boleh tenggelam dalam euforia tentang UU yang sementara digiring untuk masuk ke prolegnas dan dibahas.

Baca Juga :  Lahirkan Kader Yang Berkualitas; KMK-BSB Lantik 45 Anggota Baru

Sebab percuma jika kritik masih terus berbenturan dg buzzer dan UU ITE. Maka kesadaran publik perlu dibangun bahwa kita semua punya hak dan dijamin secara konstitusional untuk memberi kritik”, tutup Eduard.

Narasumber terakhir, dari PMKRI Cab.Kupang, Rino Sola menyampaikan bahwa demokrasi itu sendiri merupakan suatu pemerintahan yang memberikan penekanan kekuasaan di tangan rakyat, dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Tetapi kenyataannya hari ini kita melihat bahwa peran rakyat terhadap pemerintahan itu hanya sebatas saat pemilu atau PILKADA di mana hanya berkaitan dengan kegiatan-kegitan politik saja dan kita tau bersama dalam pengesahan Omnibus Law pun masyarakat tidak dilibatkan dalam pengambilan keputusan di mana kritik tidak didengarkan.

Bahkan beberapa waktu lalu unjuk rasa atau aksi-aksi tandingan menjadi tren untuk menggiring isu. Ada UU yang mengatur kebebasan berpendapat kita, namun meski dijamin oleh konstitusi sebagai aktivis ataupun masyarakat pada umumnya kita pun harus tetap jeli dalam menyampaikan kritik-kritik ataupun pendapat kita secara terbuka. Yaitu dengan memperhatikan bahasa yang digunakan, jangan sampai menjurus pada body shaming, menyerang pribadi agar tidak terkesan menjadi hoax atau ungkapan kebencian namun harus lebih jeli mengkaji isu dan menghubungkannya dengan fakta lapangan.

“Menurut saya UU ITE sendiri tidak perlu dicabut, hanya perlu dirapihkan saja atau direvisi pasal-pasal yang berpotensi melebar ke sisi kanan atau sisi kiri. Sebab negeri ini tidak kekurangan regulasi hanya saja realisasinya saja yang masih jauh dari kata cukup. Jadi sebaiknya kita lebih fokus ke melihat kasusnya” pungkas Rino.

Sesi diskusi yang dihadiri oleh 70an partisipan dari berbagai kalangan dan berlangsung cukup alot itu kemudian ditutup dengan sebuah kesimpulan singkat dari Vivin da Silva sebagai moderator, bahwa Kebebasan berekspresi dan berpendapat sesungguhnya esensial bukan bagi demokrasi dan hukum saja, tetapi juga bagi manusia.

Bicara HAM apalagi yang berhubungan dengan kebebasan berekspresi dan berpendapat itu bukan karena seolah-olah kita punya konstitusi tapi karena itu adalah hal yang manusiawi, HAM telah ada jauh sebelum negara maka konstitusi dan negara seharusnya hanya sebagai alat fasilitasi hak tersebut tanpa menguranginya sampai melampaui batas.

“Agar kebebasan berpendapat dan berekspresi tetap hidup dalam ruang demokrasi maka semua elemen negara harus berpartisipasi aktif apalagi organisasi dan lembaga pegiat isu kemanusiaan agar terus berkolaborasi dalam aksi dan ide untuk membangun pemahaman mendalam kepada publik”, tutup Vivin.

Jarrakposkupang.com/Soya Henuk
Editor: Nyoman Sarjana

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button